oleh

Bupati Sukoharjo Hanya Bolehkan Hajatan Tanpa Makan di Tempat

SUKOHARJO – Kegiatan hajatan pernikahan masih menjadi perhatian serius bagi Pemkab Sukoharjo. Untuk menghindari terjadinya kerumunan, warga yang menggelar hajatan hanya boleh menggunakan sistem banyu mili, tanpa menyediakan kursi dan makan di tempat bagi tamu yang datang.

“Silahkan punya hajatan karena saat ini baru musimnya, yang penting Prokes. Tidak menyediakan kursi, tapi banyu mili dan makanan dibawa pulang,” Bupati Sukoharjo, Etik Suryani di sela pemantauan penyaluran Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) di sejumlah desa di Kabupaten Sukoharjo, Senin (31/5/2021).

Etik telah meminta camat, Kapolsek, Dandarmil, dan juga kepala desa untuk memantau wilayah masing-masing terkait warga yang punya kerja atau hajatan. Untuk warga yang diundang diwajibkan memakai masker, dan segera pulang setelah memberikan ucapan selamat.

“Jadi, tidak ada kursi untuk duduk berlama-lama, makanan dibawa pulang. Saya minta bantuan masyarakat agar (pandemi) corona segera selesai. Jangan sampai kasus melonjak seperti beberapa daerah di Solo Raya,” ujarnya.

BACA JUGA:  Pemkot Tegal Akan Sediakan Paket Sembako 

Sementara itu, untuk penyaluran BPNT saat ini merupakan penyaluran untuk bulan Mei. Etik menyempatkan diri memantau penyaluran bantuan untuk memgetahui tingkat kedisiplinan dalam menjalankan protokol kesehatan di e-warong dalam penyaluran tersebut.

Pada kesempatan tersebut ia memantau enam e-warong, masing-masing di Desa Tiyaran dan Bulu, Desa Kateguhan dan Desa Kedungjambal (Tawangsari), Desa Ngreco dan Karangmojo (Weru).

BACA JUGA:  Puskesmas Tenayan Raya Ingatkan Masyarakat Disiplin Terapkan Prokes

Penyaluran BPNT untuk bulan Mei dilakukan di 98 e-warong yang tersebar di 12 kecamatan. Sesuai data Pemkab Sukoharjo, ada 58.730 KPM penerima BPNT yang terdiri dari beras, telur, dan kacang tanah. (*/cr1)

Sumber: jatengprov.go.id

News Feed